Folge uns
iBookstore
Android app on Google Play
Gefällt mir
Ein Programm der Universität Leiden
Gelembung dalam Gelembung
16. November 2012

Astronom berhasil mengabadikan kejadian yang sangat spesial di angkasa, yaitu “planetari nebula yang terlahir kembali”.  Gelembung gas ini berada di dalam gelembung yang sebelumnya terbentuk atau nebula, seperti yang kamu lihat pada foto.  Sebagian besar bintang akan berubah menjadi nebula di akhir hidupnya dan kadang seperti dalam kasus ini, mereka mengalami hal yang sama dua kali.

Ketika bintang seperti Matahari kehabisan bahan bakar, ia akan mengembang menjadi bintang yang sangat besar yang dinamai raksasa merah. Bintang  ini ukurannya bisa lebih dari sepuluh kali ukuran Matahari sekarang. Ketika sudah jadi raksasa merah, bintang akan sulit untuk menahan lapisan terluarnya sehingga lapisan ini kemudian diembuskan dan lepas ke angkasa. Di dalam bintang, masih ada inti yang terus menerus menyerang lapisan luar "yang longgar"  dengan radiasi sehingga mereka kemudian berubah menjadi planetari nebula - kumpulan awan gas warna warni yang bersinar.

Tapi dalam kasus yang sangat langka, inti bintang bisa melakukan beberapa tipuan: ia mengembang dan berubah menjadi nebula. Inilah yang disebut “planetari nebula yang dilahirkan kembali”.  Kalau dibandingkan dengan masa hidup bintang, nebulae (bentuk jamak dari nebula) masa hidupnya lebih pendek. Mereka akan menghilang di angkasa hanya dalam beberapa ribu tahun. Dan ini juga yang membuat nebula sulit untuk dikenali, apalagi si nebula yang dilahirkan kembali. Ia lebih sulit untuk dilihat. Tapi, sekarang para astronom berhasil mengabadikan salah satu nebula yang terlahir kembali itu dengan kamera!

Fakta menarik

Berabad - abad lalu para pecinta langit mengira mereka sedang melihat planet gas ketika mereka melihat kumpulan gas warna warni di angkasa. Karena itu mereka menyebutnya planetari nebula.

Share:

Bilder

Wie Seifenblasen
Wie Seifenblasen

Printer-friendly

PDF File
944,2 KB